Pengajuan Dana Cadangan Pilkada 2024 Diusulkan Sebesar Rp 101.277.674.000

oleh -53 Dilihat

Fakta expose. Com ,KOTA TANGERANG. – Pemerintah Provinsi Banten belum lama ini melakukan penandatanganan MoU pendanaan kegiatan pemilihan bersama dengan pemkot/pemkab untuk pilkada serentak 2024. Dalam perjanjian itu disebutkan, salah satu yang  disepakati yakni seluruh honor ad hoc didanai APBD provinsi.

Terkait hal ini, Ketua Badan Pembuat Perda DPRD Kota Tangerang Edi Suhendi meyakini  tidak akan berpengaruh terhadap usulan anggaran dana cadangan pilkada Kota Tangerang yang  telah disampaikan beberapa waktu lalu, Kamis (15/9/22).

 “Sepertinya tidak akan mengubah (besaran usulan  anggaran), karena komponen pemilu yang lain masih menjadi tanggung jawab kota dan kabupaten,  tapi tergantung kesepakatan pansus (panitia khusus) pembentukan dana cadangan pemilu,” katanya.

Untuk diketahui, DPRD Kota Tangerang telah mengajukan Raperda Inisiatif tentang Pembentukan Dana Cadangan Pilkada 2024. Berdasarkan ajuan, pengajuan dana cadangan yang diusulkan adalah Rp 101.277.674.000.  Jumlah ini meningkat drastis dibanding pilkada 2018 yang hanya sebesar Rp 61 miliar, demikian pula pada pilkada 2013 sebesar  Rp 60 miliar serta 2008 sebesar Rp 16 miliar. 

Baca Juga  GK Center menggelar acara Wisata UKM Bali, Optimis bangkit kembali

“Dana ini tidak bisa satu tahun anggaran, makanya  dicicil. Tahun anggaran 2022 masuk sebagian, APBD 2023 murni juga masuk lagi demikian  pula pada APBD Perubahan 2023,” kata Edi.

Menurutnya, dana diajukan dengan mempertimbangkan sejumlah hal seperti, kenaikan jumlah  pemilih, kenaikan honorarium petugas adhoc, alat pelindung diri hingga santunan penyelenggara  pemilu. 

Seperti diketahui, kebutuhan honorarium penyelenggara diajukan sebagai berikut; honor PPK yakni Rp 1.842. 750.000,  honor PPS: Rp 6.115.200.000, honor KPPS: Rp 23.360.000.000 dan honor PPDP sebesar: Rp 2.560.000.000. (Wt)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

No More Posts Available.

No more pages to load.