Di duga Kuat, Bangunan di Duri Kosambi TSI Semanan,Tak Kantongi IMB, Pejabat Terkait di Minta Tindak Tegas

oleh -375 Dilihat
oleh

Faktaexpose.com – Marak nya pembangunan ( proyek ) di wilayah kelurahan duri Kosambi yang tidak mengantongi surat Izin mendirikan Bangunan IMB, masih terus beraktifitas pembangunan nya.

Jelas sekali kegiatan tersebut sudah melanggar ketentuan yang berlaku, melansir hukumonline.com

Telah ditegaskan dalam Pasal 24 angka 34 UU Cipta Kerja yang memuat baru Pasal 36A ayat (1) UU Bangunan Gedung bahwa pelaksanaan konstruksi bangunan gedung dilakukan setelah mendapatkan PBG/IMB

PBG adalah perizinan yang diberikan kepada pemilik bangunan gedung untuk membangun baru, mengubah, memperluas, mengurangi, dan/atau merawat bangunan gedung sesuai dengan standar teknis bangunan gedung.

Untuk memperoleh PBG sebelum pelaksanaan konstruksi, dokumen rencana teknis diajukan kepada Pemerintah Daerah kabupaten/kota atau provinsi untuk Daerah Khusus Ibukota Jakarta atau Pemerintah Pusat.

PBG meliputi proses konsultasi perencanaan dan penerbitan. adapun proses konsultasi perencanaan meliputi:

pendaftaran, dilakukan oleh pemohon/pemilik melalui Sistem Informasi Manajemen Bangunan Gedung[6] dengan menyampaikan:

Data pemohon atau pemilik;
data bangunan gedung; dan
dokumen rencana teknis.
pemeriksaan pemenuhan standar teknis; dan
pernyataan pemenuhan standar teknis.
Sedangkan proses penerbitan PBG meliputi:

Penetapan nilai retribusi daerah;
pembayaran retribusi daerah; dan
penerbitan PBG.

Baca Juga  Diduga Berasal dari Korsleting Listrik Ludeskan Rumah Dibojong Kavling Rawa Buaya

Tentunya hal tersebut dapat merugikan negara dalam pendapatan daerah.

Seperti bangunan peruntukan toko material, di duga tak mengantongi IMB, tampak jelas sekali dari pantauan awak media di komplek Ruko Taman semanan indah(TSI) RT 15 RW 11 duri Kosambi Cengkareng Jakarta Barat

Saat dikonfirmasi tim investigasi( awak media), terkait Mandor pelaksana dan izin IMB tersebut , salah satu pekerja yang tidak mau disebutkan mengatakan “

” Kalau mandor nya pak Solikin pak, kalau untuk izin nya saya kurang tau pak” Jawabnya

Kalau pemilik nya didepan pak, yang toko material itu kata pekerja tersebut , dengan menunjukan arah toko material tersebut

Saat awak media menghampiri toko material tersebut, dibenarkan oleh salah satu karyawan nya.

” Ya, pemilik bangunan itu boss saya yg punya, nama nya pak Handi, kalau izin nya saya tidak tau pak,,karna saya tidak diserahin masalah bangunan ini Jelas salah satu karyawan toko material tersebut.

Berharap Instansi terkait mengambil tindakan tegas,dalam hal ini, bangunan yang tidak memilik IMB, dapat merugikan pendapatan daerah.

TH

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *